Senin, 12 November 2012

Cari Kayu Gaharu

Cari Kayu Gaharu
Cari Kayu Gaharu Kepada rekan-rekan  Suplier  Kayu Gaharu diseluruh Indonesia, Kami Sebagai pembeli kayu Gaharu siap melakukan kerjasama dengan sistem pembelian Tunai dari kayu Gaharu yang anda miliki.

Untuk Tahap Pertama, prioritas kami adalah membeli :
1. kayu Gaharu Super Alam
2. selanjutnya Kelas dibawahnya

Untuk Lebih jelas silahkan Hubungi di 0811 22 500 76 ( Tidak SMS).
Maaf saya lampirkan sebuah artikel yang saya ambil dari sebuah blog, sumbernya ada saya cantumkan. Tujuannya supaya menginspirasi anda saja.


*********************************************************************************
*********************************************************************************



Cari Kayu Gaharu Dalam pergaulan sehari-hari kita menemukan bahwa seseorang lebih menyukai suatu produk tertentu daripada produk lainnya. Hal ini dapat termasuk mentalitas seseorang dalam menentukan sikapnya.  Mentalitas adalah kemampuan rohani yang ada dalam diri seseorang, yang  menuntun tingkah laku serta tindakan dalam hidupnya. Pantulan dalam  tingkah laku itu menciptakan sikap tertentu terhadap hal-hal serta  orang-orang di sekitarnya. Cari Kayu Gaharu  Dalam menentukan pilihannya terhadap suatu produk atau merek, seseorang terkadang melihat terlebih dahulu manfaat dari suatu produk tersebut, karena dalam mengkonsumsinya, mereka akan memilih atribut-atribut yang memberikan manfaat bagi kebutuhan mereka.
Preferensi  konsumen terhadap suatu produk dinilai baik dari segi manfaat ataupun atribut atau merek dari suatu produk tersebut. Dengan demikian, sangat penting bagi seorang manajer marketing untuk mengetahui hal-hal yang mendasari terbentuknya preferensi konsumen terhadap suatu produk, sehingga produk perusahaannya akan lebih disukai oleh konsumen.

2.1.  Konsep Sikap dan Karakteristik budaya Etnis Cina Cari Kayu Gaharu

Sikap terhadap suatu produk sebagai sarana mengidentifikasi kecenderungan konsumen dalam hal pembelian produk. Cari Kayu Gaharu Dalam hal penentuan suatu produk, sikap biasanya memainkan peran utama dalam membidik perilaku, dan dalam memutuskan merek apa yang akan dibeli, atau toko mana yang akan dijadikan langganan biasanya secara khas konsumen memilih toko yang dinilainya  paling menguntungkan.
Sikap adalah ekspresi perasaan individu terhadap seseorang atau obyek dan merefleksikan kesukaan atau penolakan individu terhadap seseorang atau obyek tersebut. Sikap adalah suatu kecenderungan untuk berfikir atau merasa dalam suatu cara tertentu atau saluran-saluran tertentu yang mengacu pada manusia, kelompok dan merupakan perasaan kognitif, perasaan emosional dan suatu kecenderungan tindakan seseorang untuk menanggapi suatu obyek, situasi, kondisi, institusi, atau manusia tetentu secara positif atau negatif.  Sikap terdiri atas komponen-komponen kognitif (pengetahuan), afektif (emosional dan motivasional), dan kinerja (behavioral atau tindakan).
Cari Kayu Gaharu Sikap yang dibentuk melalui kontak langsung dengan suatu obyek akan cenderung menjadi positif jika pengalaman menguntungkan atau berhubungan dengan kemungkinan positif, dan akan cenderung negatif dengan pengalaman buruk atau berhubungan  dengan sesuatu yang negatif.
Para peneliti sikap telah mengembangkan konsep dari hierarchy of effect untuk menjelaskan dampak relatif dari komponen kognitif, afektif dan behavioral yang merupakan komponen  suatu sikap, yakni sebagai berikut:
  1. Komponen kognitif mencakup semua keyakinan  pengetahuan dan pemikiran tentang obyek yang bersangkutan, persepsi seseorang tentang  atau produk-produk yang bersangkutan. Apakah produk tersebut tahan lama?
  2. Komponen afektif merupakan komponen emosional. Cari Kayu Gaharu Ia merefleksikan perasaan seseorang terhadap obyek yang bersangkutan, mengenai baik buruknya sebuah merk yang ada.
  3. Komponen behavioral komponen yang berkaitan dengan perilaku dengan merefleksikan perilaku perencanaan dan yang aktual terhadap obyek yang bersangkutan. Komponen ini merupakan suatu redisposisi terhadap tindakan.
Cari Kayu Gaharu Sikap mendorong seseorang berperilaku secara konsisten terhadap obyek yang sejenis, dan dapat menghemat energi dan pikiran. Sebagian besar strategi pemasaran didasarkan pada pemikiran bahwa komponen kognitif afektif dan behavioral cenderung untuk konsisten dan membutuhkan penyesuaian dalam waktu lama untuk megubah sikap dan karakteristik individu
Hubungan karakteristik individu sebagai pengambil keputusan dengan pengambilan risiko dapat dipengaruhi oleh pendidikan. Dengan demikian, pendidikan amat relevan dikaitkan dengan keberhasilan pemasaran.
Keberhasilan individu secara utuh  dalam suatu bangsa dipengaruhi oleh sistem budaya disetiap bangsa yang bersangkutan. Pada saat ini, populasi masyarakat Indonesia berjumlah kurang lebih 200 juta orang dicirikan oleh dominannya produktivitas ekonomi oleh etnis keturunan Cina. Cari Kayu Gaharu Cerminan tersebut tidak saja sangat obyektif yaitu dari kurang lebih 3% masyarakat keturunan Cina di Indonesia mewakili golongan menengah Indonesia dan menguasai 90% kemampuan ekonomi Indonesia. Munculnya peralihan kekuasaan pada bulan Mei 1998 dan terjadinya krisis ekonomi dan menyebabkan ketidakadilan ekonomi di dalam masyarakat secara umum.
Cari Kayu Gaharu Dalam mencapai tujuan kehidupannya, sekelompok masyarakat Cina di Indonesia yang memiliki jiwa wirausaha sangat kuat mampu menciptakan jaringan lebih besar karena didukung oleh sistem pembentukan kelompok bisnis karena dasar kepercayaan, tolong menolong, sistem yang mengutamakan keluarga. Disamping itu, dalam meraih pangsa pasar, masyarakat keturunan Cina menerapkan strategi untung kecil volume besar. Adapun, sistem manajerial yang diterapkannya adalah kewirausahaan dan administratif.
Perusahaan dagang keturunan Cina lebih banyak dikendalikan oleh dorongannya akan persepsi terhadap suatu peluang daripada mengendalikan sumber daya yang dimiliki, dengan demikian bersifat revolusioner, dan sistem pengembangan pemasarannya sangat erat kaitannya dengan sikap dalam mengambil risiko
2.2. Model Perilaku Konsumen Cari Kayu Gaharu

Konsumen mempunyai perilaku pembelian yang berbeda dalam mengambil untuk mengkonsumsi atau menggunakan suatu produk atau jasa dan memiliki proses yang cukup pelik dan berbeda, dikarenakan produk atau jasa tersebut ada yang memang dibutuhkan dan ada yang diinginkan.
Cari Kayu Gaharu Para pemasar (pihak manajemen) harus dapat memahami konsumen melalui pengalaman penjualan yang dilakukan setiap hari kepada mereka, faktor dominan apa yang mempengaruhi konsumen dalam melakukan pembelian?. Tujuan pembelian ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor seperti faktor sikap orang lain dan keadaan yang tidak terduga, atau jasa juga dipengaruhi oleh jasa-jasa ekonomi, teknologi, politik dan budaya, dan karakteristik konsumen itu sendiri. Hal ini merupakan landasan bagi pihak manajemen untuk mengetahui dan memahami konsumen.
Titik tolak memahami pembeli adalah model rangsangan-tanggapan (stimulus-response model). Rangsangan pemasaran dan lingkungan masuk kedalam kesadaran pembeli. Karakteristik dan proses pengambilan keputusan pembeli menghasilkan  keputusan pembelian tertentu. Berikut bagan mengenai model rangsangan tanggapan Cari Kayu Gaharu:   

                Gambar 2.1.
            Model Perilaku Konsumen
Simulasi
Pemasarn    Simulasi
Lainnya
Produk
Harga
Distribusi
Promosi     Ekonomi
Teknologi
Politik
Budaya
KarakteristikPembeli    Proses keputusan pembeli

Budaya
Sosial
Pribadi
psikologis    Pengenalan
Kebutuhan
Pencarian informasi
Keputusan pembeli
Perilaku
Purnabeli
       

Sumber    : Kotler, 1999

Cari Kayu Gaharu Rangsangan-rangsangan (stimulasi) pemasaran dan stimulasi pemasaran lainnya masuk ke dalam kesadaran pembeli (nasabah). Kemudian dilanjutkan kepada karakteristik nasabah dan proses keputusan nasabah. Di tahapan inilah sebenarnya proses yang paling menentukan itu terjadi dimana nasabah berupaya untuk memutuskan membeli atau tidaknya membeli suatu produk dan jasa bank tertentu. Dari proses diatas, pada akhirnya menghasilkan keputusan membeli yang tentunya didasarkan pada rangsangan-rangsangan pemasaran yang mempengaruhinya.
Secara garis besar, faktor-faktor yang mempengaruhi keputusan konsumen terdiri dari faktor eksternal dan faktor internal. Faktor eksternal terdiri dari stimulasi pemasaran diantaranya: produksi, harga, tempat dan promosi (bisa dikendalikan pihak manajemen perusahaan). Selain itu, stimulasi lainnya diluar kendali pihak manajemen perusahaan, seperti kondisi perekonomian, politik, budaya, dan tekhnologi. Sedangkan faktor internal adalah karakteristik dari konsumen tersebut. Faktor-faktor tersebut merupakan dasar untuk melakukan proses selanjutnya yaitu keputusan untuk membeli suatu produk atau jasa Cari Kayu Gaharu


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar